Apa itu Asuransi Disabilitas Jaminan Sosial? Yuk, Simak Ulasannya Di Sini!

Apakah Anda sudah pernah mengenal perihal asuransi disabilitas jaminan sosial? Ada beberapa jenis asuransi untuk mereka yang memiliki kebutuhan khusus. Yang mana pada intinya adalah sama yaitu memberikan perlindungan jika terjadi sesuatu yang secara mendesak di masa yang akan datang.

Apa itu Asuransi Disabilitas Jaminan Sosial?

Asuransi disabilitas jaminan sosial adalah tunjangan bulanan kepada pekerja yang tidak lagi dapat bekerja karena sakit parah atau cacat yang diperkirakan akan berlangsung setidaknya satu tahun atau mengakibatkan kematian dalam waktu satu tahun.

Ini adalah bagian dari program jaminan sosial yang juga membayar manfaat pensiun kepada sebagian besar orang yang lebih tua. Tunjangan didasarkan pada penghasilan pekerja penyandang disabilitas di masa lalu dan dibayarkan kepada pekerja penyandang disabilitas dan anggota keluarganya yang menjadi tanggungannya.

Agar memenuhi syarat, pekerja penyandang disabilitas harus telah bekerja dalam pekerjaan yang dicakup oleh jaminan sosial. Untuk informasi lebih lanjut, mari simak ulasan dan rincian mengenai asuransi disabilitas jaminan sosial di bawah ini.

Siapa Yang Berhak Atas Asuransi Disabilitas Jaminan Sosial?

Tes disabilitas jaminan sosial sangat ketat. Agar memenuhi syarat untuk tunjangan cacat, undang-undang jaminan sosial mengatakan bahwa pemohon harus “tidak dapat terlibat dalam kegiatan yang menguntungkan secara substansial.

Dengan alasan gangguan fisik atau mental yang dapat ditentukan secara medis yang dapat diharapkan mengakibatkan kematian atau yang telah berlangsung atau sedang berlangsung. Diharapkan berlangsung untuk jangka waktu terus menerus setidaknya 12 bulan. Dengan demikian, orang tersebut dapat mendapatkan asuransi disabilitas jaminan sosial.

Selanjutnya, gangguan atau kombinasi gangguan harus sedemikian parahnya sehingga pelamar tidak hanya tidak dapat melakukan pekerjaan sebelumnya tetapi tidak dapat, mengingat usia, pendidikan, dan pengalaman kerjanya, terlibat dalam jenis keuntungan substansial lainnya.

Trending:  Kelebihan Dari Investasi Asuransi Terbaik Yang Perlu Diketahui

Seseorang dianggap terlibat dalam kegiatan yang menguntungkan secara substansial jika dia menghasilkan lebih dari jumlah tertentu. Jika individu non-buta berpenghasilan lebih dari jumlah yang ditentukan per bulan, maka ia tidak akan memenuhi syarat untuk tunjangan asuransi disabilitas jaminan sosial.

Jumlahnya disesuaikan setiap tahun untuk mengikuti upah rata-rata. alam beberapa kasus, penghasilan dapat dikurangi dengan biaya yang terkait dengan pekerjaan, seperti membayar kursi roda atau layanan petugas.

Ada masa tunggu lima bulan setelah timbulnya kecacatan sebelum pembayaran dimulai. Jika seseorang mengalami cedera yang melumpuhkan pada bulan Januari dan memenuhi definisi kecacatan jaminan sosial, dia akan memenuhi syarat untuk pembayaran asuransi disabilitas jaminan sosial pertama untuk bulan Juli.

Apa Kondisi Disabilitas Yang Paling Umum Untuk Menjadi Penerima?

Banyak penerima manfaat memiliki beberapa kondisi. Dari hampir 9 juta orang yang menerima tunjangan pekerja penyandang disabilitas pada akhir 2014, 31 persen memiliki gangguan mental sebagai kondisi disabilitas utama, atau diagnosis utama.

Kondisi muskuloskeletal seperti radang sendi, cedera punggung dan gangguan lain pada kerangka dan jaringan ikat adalah kondisi utama bagi 32 persen pekerja penyandang disabilitas. Kondisi ini lebih umum di antara penerima manfaat yang berusia di atas 50 tahun yang bisa mendapat asuransi disabilitas jaminan sosial.

Sekitar 8 persen memiliki kondisi sistem peredaran darah sebagai diagnosis utama mereka. 9 persen lainnya memiliki gangguan pada sistem saraf dan organ indera. Sisanya 20 persen termasuk mereka yang cedera, kanker, penyakit menular, penyakit metabolik dan endokrin, seperti diabetes, penyakit pada sistem pernapasan, dan penyakit pada sistem tubuh lainnya.

Apakah Definisi Disabilitas Jaminan Sosial Kedaluwarsa?

Dewan Penasihat Jaminan Sosial telah menanyakan apakah definisi Jaminan Sosial tentang kecacatan harus diubah dalam beberapa cara yang mendasar. Panel Kebijakan Disabilitas Akademi mempelajari pertanyaan ini secara panjang lebar dan mencapai kesimpulan berikut:

Trending:  Mengenal Berbagai Istilah Penting dalam Asuransi, Pemula Wajib Tahu

Program untuk penyandang disabilitas sebaiknya menggunakan definisi disabilitas sebagai kriteria kelayakan yang sesuai dengan tujuan program. Definisi tunggal, satu ukuran untuk semua tidak akan sesuai dengan beragam kebutuhan populasi penyandang disabilitas yang sangat beragam, juga tidak akan cocok dengan tujuan khusus dari program yang berbeda.

Jika tujuan program adalah untuk menetapkan perlindungan hak-hak sipil, definisi disabilitas yang luas, seperti: “Disabilitas berarti … gangguan fisik atau mental yang secara substansial membatasi satu atau lebih aktivitas kehidupan utama, catatan penurunan nilai, atau dianggap memiliki penurunan nilai tersebut.”

Jika tujuannya adalah untuk menentukan kelayakan untuk rehabilitasi kejuruan, maka definisi hukum tentang kelayakan didasarkan pada kebutuhan dan kemungkinan manfaat dari layanan tersebut.

Program yang memberikan bantuan pribadi atau layanan perawatan jangka panjang umumnya mendefinisikan kelayakan dalam hal kebutuhan akan layanan khusus tersebut, seperti kebutuhan akan bantuan untuk aktivitas hidup sehari-hari.

Program asuransi penggantian pendapatan yang dirancang untuk menggantikan pendapatan dari pekerjaan semuanya menggunakan definisi disabilitas berdasarkan hilangnya kemampuan untuk bekerja. Hal ini berlaku dalam asuransi cacat swasta, serta dalam program publik.

Manfaat penggantian upah dari asuransi kecacatan tidak dirancang untuk membayar biaya tambahan yang terkait dengan kecacatan seperti bantuan pribadi atau rehabilitasi kejuruan.

Meskipun layanan ini mungkin diperlukan, tunjangan penggantian upah dirancang untuk membantu membayar biaya hidup sehari-hari – seperti makanan, perumahan, dan utilitas – ketika upah hilang.

Selain itu, ujian jaminan sosial untuk cacat kerja sangat ketat. Tes ketidakmampuan untuk bekerja yang tidak terlalu ketat akan menguntungkan penyandang disabilitas parsial dan akan lebih mahal.a

Itulah sedikit ulasan mengenai asuransi disabilitas jaminan sosial dan siapa saja yang sekiranya bisa mendapatkan tunjangan ini. Diharapkan setiap orang memiliki akses dan hidup yang tetap terjamin di masa tuanya dengan adanya tunjangan ini. Semoga membantu!

Trending:  Simak 11 Cara Klaim Asuransi Termudah

Check Also

Alasan Pentingnya Asuransi Yang Wajib Anda Pertimbangkan Untuk Masa Depan

Tidak semua orang menyadari bahwa pentingnya asuransi menjadi salah satu landasan kehidupan masa depan atau …