laporan keuangan

laporan keuangan: Fungsu, Cara Membuat, Dan Penjelasanya

Berdasarkan informasi seperti investor dan kreditur yang memiliki saham di perusahaan, berapa banyak uang yang mereka hasilkan, berapa banyak hutang yang mereka miliki, dan berapa banyak aset yang mereka miliki. Tentukan nilai perusahaan Anda. Salah satu sarana pengungkapan informasi tersebut adalah laporan keuangan.

Pada artikel ini, saya akan menjelaskan konsep laporan keuangan, dokumen-dokumen yang membentuk laporan keuangan, dan apa yang dapat Anda pahami dari ketiga laporan keuangan tersebut.

Apa itu laporan keuangan?

Laporan keuangan adalah dokumen yang merangkum status keuangan dan hasil operasi suatu perusahaan selama satu tahun sebagai laporan keuangan.

Perusahaan yang terdaftar diwajibkan oleh Financial Instruments and Exchange Act untuk menyiapkan laporan keuangan dan menyerahkannya kepada otoritas yang berwenang, dan diaudit oleh perusahaan audit atau akuntan bersertifikat. Bahkan perusahaan yang tidak terdaftar dan perusahaan/korporasi yang tidak go public diwajibkan untuk menyusun dan menyampaikan laporan keuangan Undang-Undang Perusahaan yang setara dengan laporan keuangan.

Pemangku kepentingan, seperti pemegang saham dan investor, dapat memahami kondisi bisnis suatu perusahaan dengan membaca laporan keuangan. Ini juga digunakan oleh otoritas pajak untuk mengetahui apakah jumlah pajak dihitung dengan benar.

Dokumen yang membentuk laporan keuangan

Laporan keuangan terdiri dari neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas, yang disebut tiga laporan keuangan. Masing-masing dijelaskan di bawah ini.

Neraca keuangan

Neraca menunjukkan posisi keuangan perusahaan pada tanggal penutupan dan terdiri dari tiga kategori: aset, kewajiban, dan aset bersih. Aset menunjukkan bagaimana perusahaan mengelola dana yang diperolehnya, seperti kas dan deposito, properti, pabrik dan peralatan, dan aset royalti.

Utang menunjukkan status pinjaman dan obligasi korporasi, dan dimungkinkan untuk mengetahui berapa banyak uang yang dipinjam dari akun orang lain untuk bobot sumber pendanaan perusahaan. Aset bersih menunjukkan berapa banyak uang yang Anda kumpulkan sendiri, seperti modal saham, cadangan modal, dan laba bersih, digunakan untuk manajemen perusahaan.

Laporan untung dan rugi

Laporan laba rugi adalah untuk mengetahui keuntungan pada saat penutupan, yaitu keuntungan dikurangi biaya. Ada lima jenis laba yang bisa dibaca: laba kotor, laba operasi, laba biasa, laba sebelum pajak penghasilan, dan laba bersih. Dari laporan laba rugi, Anda dapat melihat untuk apa perusahaan menghabiskan uang, berapa banyak uang yang dihasilkan, dan berapa banyak uang yang dihasilkan. Anda juga dapat mengetahui apakah Anda menghasilkan keuntungan dalam bisnis utama Anda atau dalam bisnis non-utama.

Selain itu, dengan memisahkan biaya variabel dan biaya tetap dalam laporan laba rugi, Anda dapat mengidentifikasi titik impas, yang merupakan batas antara surplus dan defisit.

Laporan arus kas

Laporan arus kas adalah dokumen akuntansi untuk memahami bagaimana kas (kas) bekerja di perusahaan, yaitu arus kas. Ini memiliki peran untuk menunjukkan bagaimana kas bertambah atau berkurang dan apa faktor variabel kenaikan atau penurunan, dan dimungkinkan untuk mengetahui jumlah kas pada awal dan akhir penyelesaian akun.

Trending:  Trading Bitcoin : Peenjelasan Cryptocurrency dan cara kerjanya

Dimungkinkan juga untuk mengetahui faktor-faktor penyebab fluktuasi kas pada tiga kategori transaksi bisnis, transaksi investasi, dan transaksi keuangan, dengan periode akuntansi yang tetap seperti unit tahunan. Selain uang tunai, pos-pos yang harus diperhitungkan dalam laporan arus kas termasuk simpanan yang mudah dicairkan dan perwalian investasi obligasi publik dan korporasi yang memiliki tanggal penebusan yang dekat.

Apa yang dapat ditangkap dari ketiga tabel keuangan?

Dari tiga tabel keuangan yang dijelaskan di atas, Anda dapat memahami tiga aspek analisis profitabilitas, analisis produktivitas, dan analisis potensi pertumbuhan. Masing-masing dijelaskan di bawah ini.

Analisis profitabilitas

Sebuah perusahaan menginvestasikan modal untuk menjalankan bisnis, dan sebagai output, beroperasi dengan melakukan penjualan dan menghasilkan keuntungan. Analisis profitabilitas adalah metode analisis yang melihat berapa banyak keuntungan yang Anda hasilkan, yaitu berapa banyak keuntungan yang Anda miliki. Dapat dikatakan bahwa semakin tinggi profitabilitas maka semakin kuat kemampuan untuk menghasilkan keuntungan.

Dalam analisis profitabilitas, analisisnya tidak didasarkan pada jumlah laba, tetapi pada rasio total margin laba terhadap penjualan. Dengan melihat rasio, adalah mungkin untuk memahami seberapa efisien modal yang diinvestasikan menghasilkan keuntungan. Rasio ini juga dikenal sebagai margin operasi atas penjualan atau margin kotor.

Analisis produktivitas

Analisis produktivitas adalah metode untuk menganalisis apakah perusahaan menjalankan bisnis dengan efisien menggunakan sumber daya manajemen yang dimilikinya. Ada tiga jenis sumber daya manajemen: orang, barang, dan uang, tetapi yang paling menonjol di antaranya adalah orang.

Untuk menganalisis produktivitas seseorang, gunakan angka dalam laporan keuangan untuk membagi penjualan dengan jumlah karyawan untuk menghitung penjualan per karyawan. Dari tingkat produktivitas ini dapat dinilai produktivitas tenaga kerja per orang dan daya saing dengan perusahaan lain.

Analisis keamanan

Analisis keamanan adalah untuk menganalisis seberapa besar kemampuan perusahaan untuk membayar, juga dikenal sebagai analisis kesehatan atau analisis likuiditas. Ada atau tidaknya kemampuan Anda untuk membayar berarti ada atau tidaknya risiko kebangkrutan, dan ada atau tidaknya risiko seperti aman atau tidaknya situasi bisnis.

Solvabilitas suatu perusahaan dapat dihitung dari saldo aset yang ditampilkan di neraca, dan dapat dinilai dari rasio lancar aset lancar dibagi kewajiban lancar dan rasio cepat aset lancar dibagi kewajiban lancar. Dikatakan tidak ada masalah jika rasio lancar melebihi 200% sebagai ambang batas umum. Begitu pula jika quick ratio di atas 100% maka bisa dinilai tidak ada masalah.

Analisis potensi pertumbuhan

Analisis pertumbuhan adalah metode analisis yang melihat apakah suatu perusahaan telah tumbuh dengan mantap selama ini dan memiliki potensi untuk tumbuh di masa depan. Apakah suatu perusahaan tumbuh atau tidak dinilai dengan membandingkan peningkatan penjualan, pertumbuhan laba, peningkatan total aset, dll dengan tahun sebelumnya.
Dengan perbandingan ini, tingkat pertumbuhan penjualan dan tingkat kenaikan pendapatan biasa dihitung, dan dengan membandingkan rasio komposisi neraca dengan tahun sebelumnya, tingkat kenaikan modal total dan tingkat kenaikan aset bersih dihitung. Selain itu, tingkat pertumbuhan karyawan yang merupakan perbandingan dengan jumlah karyawan pada tahun sebelumnya juga merupakan indikator penting dari potensi pertumbuhan.

Trending:  Cara Mengelola Uang Untuk Pengusaha

Tiga poin saat memeriksa neraca

Saat memeriksa neraca, penting untuk melihat tiga poin: rasio kecukupan modal, rasio lancar, dan rasio cepat. Masing-masing dijelaskan di bawah ini.

Rasio kecukupan modal

Rasio kecukupan modal adalah perhitungan persentase total modal yang dikumpulkan yang tidak memerlukan pembayaran kembali. Rasio kecukupan modal dihitung dengan membagi kecukupan modal dengan total modal. Semakin tinggi rasio kecukupan modal, semakin stabil pengelolaan perusahaan, dan semakin rendah rasio kecukupan modal, semakin mudah dipengaruhi oleh modal orang lain, dan semakin tidak stabilnya pengelolaan perusahaan.

Contoh modal orang lain antara lain utang seperti pinjaman jangka pendek dan pinjaman jangka panjang, dan contoh modal ekuitas meliputi modal saham, surplus modal, dan laba ditahan.

Rasio saat ini

Rasio lancar adalah rasio yang diperoleh dengan membagi aset lancar dengan kewajiban lancar, dan digunakan untuk menganalisis solvabilitas jangka pendek suatu perusahaan dan merupakan indeks yang digunakan untuk menilai keamanan jangka pendek.

Aset lancar adalah aset seperti setoran tunai, piutang, wesel tagih, dan persediaan yang pada prinsipnya akan dimonetisasi dalam waktu satu tahun. Di sisi lain, kewajiban lancar mencakup kewajiban yang harus dilunasi dalam waktu satu tahun, seperti utang usaha, utang usaha, dan pinjaman jangka pendek. Untuk menstabilkan arus kas, diinginkan bahwa jumlah kewajiban lancar lebih kecil dari jumlah aset lancar, yaitu rasio lancar melebihi 100%.

Rasio cepat

Rasio cepat adalah rasio yang diperoleh dengan membagi aset lancar dengan kewajiban lancar dan menunjukkan seberapa stabil keuangan perusahaan dalam hal kemampuannya untuk membayar kembali hutang jangka pendeknya. Contoh aset lancar adalah kas, tabungan, wesel tagih, piutang, piutang, surat berharga, dan aset lainnya yang mudah diubah menjadi kas.

Jika Anda memiliki lebih banyak aset lancar daripada aset lancar, yaitu, jika rasio cepat Anda di bawah 100%, Anda mengkhawatirkan keselamatan jangka pendek perusahaan Anda. Jika melebihi 100% berarti kemampuan pelunasan utang jangka pendek cukup, namun perlu diperhatikan bahwa dana lancar termasuk piutang yang tidak tertagih, sehingga tidak berarti kas apa adanya.

Dua poin saat memeriksa laporan laba rugi

Saat memeriksa laporan laba rugi, Anda perlu memperhatikan dua hal: laba atas laporan laba rugi dan margin laba atas penjualan. Masing-masing dijelaskan di bawah ini.

Laba atas laporan laba rugi

Laporan laba rugi terdiri dari tiga komponen: pendapatan, beban, dan laba. Ada lima kategori keuntungan yang dapat dilihat dari laporan laba rugi, dan isinya adalah sebagai berikut.

  1. Total laba penjualan: Penjualan dikurangi biaya penjualan
  2. Laba operasi: Penjualan dikurangi biaya yang diperlukan untuk aktivitas operasi
  3. Laba biasa: Laba operasi ditambah pendapatan non-operasional Biaya non-operasional dikurangi darinya
  4. Laba bersih sebelum penyesuaian pajak: Penghasilan luar biasa ditambahkan ke penghasilan biasa dan dikurangi kerugian luar biasa
  5. Penghasilan bersih: Penghasilan sebelum pajak Pajak, pajak penduduk badan, dipotong pajak usaha badan
Trending:  Pengertian Akuntansi: Fungsi, Cara Kerja, Tips Menjadi Akuntan

Margin keuntungan dari penjualan
Margin keuntungan pada penjualan adalah indikator berapa persentase keuntungan yang tersisa sebagai keuntungan. Dibagi menjadi empat sesuai dengan keuntungan yang Anda lihat, dan isinya adalah sebagai berikut.

  1. Margin laba kotor (gross profit margin): Laba kotor dibagi penjualan. Semakin tinggi nilainya, semakin tinggi profitabilitas produk perusahaan.
  2. Margin laba operasi: Laba operasi dibagi dengan penjualan. Semakin tinggi nilainya, semakin tinggi profitabilitas dan efisiensi manajemen perusahaan.
  3. Tingkat pengembalian penjualan biasa: Pendapatan biasa dibagi penjualan. Semakin tinggi nilainya, semakin tinggi tingkat pengembalian seluruh perusahaan.
  4. Margin laba bersih: Laba bersih dibagi dengan penjualan. Semakin tinggi nilainya, semakin tinggi pula margin laba akhir yang diperoleh perusahaan.

Apa yang dapat Anda lihat dari laporan arus kas

Laporan arus kas adalah salah satu laporan keuangan yang sama dengan neraca dan laporan laba rugi, dan Anda dapat memahami pergerakan uang dalam berbagai situasi. Empat jenis arus kas dijelaskan di bawah ini.

Arus kas operasi

Arus kas operasi mewakili uang yang diperoleh dari aktivitas bisnis bisnis utama. Jika positif berarti uang mengalir lancar dan kegiatan usaha lancar. Jika negatif, kemungkinan produk yang Anda jual tidak menghasilkan keuntungan atau Anda telah mengumpulkan uang yang tidak terkumpul.

Arus kas investasi

Arus kas investasi menunjukkan seberapa banyak perusahaan berinvestasi untuk pertumbuhan. Jika arus kas investasi positif, kemungkinan besar Anda menjual real estat seperti tanah atau bangunan, atau aset seperti peralatan untuk mendapatkan dana, tetapi ini berarti Anda mengurangi skala bisnis Anda.
Sebaliknya, jika biaya perolehan aset tetap melebihi biaya penyusutan, maka dapat dianggap bahwa perusahaan tersebut aktif berinvestasi.

Arus kas keuangan

Arus kas keuangan menunjukkan bagaimana perusahaan mengumpulkan dana dan membelanjakannya untuk pembayaran hutang dan sebagainya. Saat melihat arus kas keuangan, penting juga untuk melihat arus kas operasi dan arus kas investasi.
Jika arus kas keuangan Anda-, Anda mungkin melunasi utang yang dipinjam dari bank Anda atau membayar dividen kepada pemegang saham Anda, dan kinerja Anda bagus.

Arus kas gratis

Arus kas bebas menunjukkan berapa banyak uang yang dimiliki perusahaan dalam aktivitas bisnisnya. Metode perhitungan umum adalah dengan mengurangi arus kas investasi dari arus kas operasi.

Arus kas bebas memungkinkan untuk membayar utang, membayar dividen kepada pemegang saham, dan melakukan investasi modal untuk mengembangkan bisnis. Oleh karena itu, pandangan yang biasa adalah jika Anda memiliki banyak arus kas bebas, Anda berada dalam kondisi bisnis yang baik.
Jika arus kas bebas Anda negatif, Anda perlu mengumpulkan uang dengan meminjam dari bank atau menjual aset Anda untuk mempertahankan bisnis Anda.

Originally posted 2022-01-10 09:37:43.

Check Also

11 Ide Jualan Paling Laris di Bulan Ramadhan, Simak Disini Agar Cuan

Selama bulan suci Ramadhan, banyak orang menjual berbagai kebutuhan selama bulan suci ini. Jangan lewatkan …