Apa itu leverage keuangan? Pengertian, Keuntungan Dan Kerugian

Apa itu leverage keuangan? Pengertian, Keuntungan Dan Kerugian

Leverage keuangan adalah salah satu indikator yang digunakan ketika melakukan akuntansi dan analisis keuangan suatu perusahaan. Leverage adalah kata yang berarti teco dalam bahasa Inggris, dan merupakan istilah yang digunakan dalam dunia keuangan untuk mengelola aset yang sangat melebihi modal ekuitas dengan menggunakan pinjaman dan obligasi korporasi sebagai teco.
Oleh karena itu, pada artikel kali ini kami akan menjelaskan secara garis besar financial leverage, istilah terkait, pengaruh financial leverage, serta kelebihan dan kekurangannya.

Apa itu leverage keuangan?

Umumnya, modal ekuitas seperti modal saham, pendapatan biasa, dan laba ditahan tidak menjadi aset total apa adanya. Hal ini karena banyak perusahaan memiliki aset lancar seperti hutang dagang dan hutang tagihan, dan modal lainnya seperti kewajiban tetap seperti obligasi korporasi dan hutang jangka panjang. “Leverage keuangan” mewakili rasio aset orang lain terhadap total aset.

Berikut ini untuk memahami konsep financial leverage, kami akan menjelaskan rumus dan nilai financial leverage yang sesuai.

Rumus perhitungan leverage keuangan

Nilai leverage keuangan dihitung sebagai rasio modal ekuitas terhadap total aset. Dinyatakan sebagai ekspresi, adalah sebagai berikut.

Leverage keuangan = total aset modal ekuitas

Misalnya, jika modal ekuitas Anda adalah 10 juta yen dan total aset Anda adalah 30 juta yen, rasio leverage keuangan Anda adalah 3. Mudah dipahami bahwa semakin besar kecukupan modal pihak lain, semakin tinggi pula rasio financial leverage.

Jika modal orang lain seperti obligasi korporasi dan pinjaman adalah nol dan perusahaan hanya beroperasi dengan modal sendiri seperti modal, laba ditahan dan laba, rasio leverage keuangan akan menjadi 1, tetapi tidak banyak perusahaan dengan modal nol. lain. Saya tidak akan.

Nilai leverage keuangan yang sesuai

Perusahaan dengan kelipatan financial leverage yang tinggi adalah perusahaan dengan rasio modal orang lain terhadap total aset yang tinggi. Kemungkinan besar Anda menerbitkan banyak obligasi korporasi dan sibuk membayar utang dan membayar bunga. Sebaliknya, perusahaan dengan leverage keuangan kelipatan yang rendah adalah perusahaan dengan rasio modal orang lain terhadap total aset yang rendah. Ada kemungkinan bahwa modal ekuitas yang tidak dapat dibayar kembali menyumbang sebagian besar dari total aset.

Namun, tidak dapat dikatakan begitu saja bahwa perusahaan dengan kelipatan leverage keuangan yang lebih rendah adalah perusahaan yang baik. Dapat dikatakan bahwa perusahaan yang sangat bergantung pada modal sendiri tidak memiliki sikap manajemen yang positif dengan sedikit investasi modal dan investasi dimuka.

Nilai yang sesuai untuk leverage keuangan bervariasi tergantung pada jenis industri, tetapi umumnya dikatakan sekitar 2. Dilihat dari rata-rata industri dalam Survei Dasar Usaha Kecil Menengah yang dirilis oleh Badan Usaha Kecil dan Menengah pada tahun 2017, tinggi dalam layanan / akomodasi makanan dan minuman, hiburan terkait gaya hidup / hiburan, ritel, penyewaan real estat / barang , dll. Ini adalah kecenderungan umum yang rendah dalam industri jasa teknis profesional dan manufaktur.

Baca Juga: Apa itu Akuntansi Keuangan? Pengertian, fungsi, Tujuan dan Poin lainya

Istilah terkait untuk leverage keuangan

rasio DE
Rasio DE menunjukkan rasio (Rasio) antara Hutang (utang berbunga) dan Ekuitas (modal ekuitas), dan dinyatakan dalam rumus berikut.

Rasio DE = hutang berbunga modal ekuitas

Leverage keuangan juga mencakup utang bebas bunga seperti utang usaha dan utang dagang, sehingga tidak mungkin untuk menganalisis seberapa besar utang berbunga merupakan beban nyata bagi perusahaan. Namun, rasio DE dapat menunjukkan status keuangan perusahaan dengan akurasi yang lebih tinggi daripada leverage keuangan.

Secara umum, rasio DE diharapkan 1x atau kurang, yang berarti bahwa utang berbunga dianggap berada dalam kisaran modal ekuitas dalam situasi keuangan yang sehat. Namun, sebenarnya sulit bagi usaha kecil dan menengah dengan modal kecil dan modal ekuitas untuk mengurangi rasio DE menjadi 1 atau kurang, sehingga realistis untuk melihatnya sebagai indeks yang harus diturunkan sebanyak mungkin.

Rasio kecukupan modal

Rasio kecukupan modal adalah indeks yang digunakan untuk menganalisis keamanan struktur keuangan. Ini menunjukkan berapa persentase dari total modal uang yang tidak perlu dibayar kembali (modal ekuitas), dan rumusnya adalah sebagai berikut.

Rasio ekuitas (%) = Ekuitas Total modal x 100

Penyebut dan pembilang dipertukarkan dalam rumus untuk menghitung leverage keuangan, dan rasio kecukupan modal adalah kebalikan dari leverage keuangan. Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki total modal 20 juta yen dan kecukupan modal 10 juta yen, leverage keuangan digandakan dan rasio kecukupan modal adalah 50%.

Semakin rendah rasio kecukupan modal, semakin banyak uang yang diinvestasikan dalam bisnis dengan menggunakan modal orang lain seperti meminjam dari bank, dan efisiensi bisnis meningkat. Di sisi lain, utang berbunga akan meningkat dan beban suku bunga dan pembayaran kembali akan meningkat, yang akan memberi tekanan pada profitabilitas dan arus kas perusahaan.

Margin keuntungan dari penjualan

Margin laba atas penjualan adalah indeks manajemen dasar untuk menganalisis profitabilitas perusahaan. Ini menunjukkan berapa banyak keuntungan yang diperoleh sehubungan dengan total penjualan produk dan layanan yang menunjukkan keuntungan yang diperoleh dari bisnis utama perusahaan, dan rumus perhitungannya adalah sebagai berikut.

Margin laba atas penjualan (%) = Laba bersih Penjualan x 100

Laba bersih juga dapat dinyatakan sebagai laba langkah demi langkah dalam laporan laba rugi. Laba bersih disebut juga laba kotor atau gross profit, dan merupakan dasar dari laba perusahaan. Jika Anda mengganti laba bersih dalam penyebut dengan pendapatan operasional menggunakan rumus di atas, Anda dapat memperoleh margin laba operasi.

Margin keuntungan sangat bervariasi tergantung industrinya, melihat rata-rata perusahaan per industri, industri konstruksi 18%, industri manufaktur 18%, industri grosir 19%, industri ritel 30%, dan makanan dan minuman. industri minuman adalah 65%, industri jasa menyumbang 43%.

Total perputaran aset

Perputaran aset total adalah ukuran berapa banyak total aset telah digantikan oleh penjualan selama periode waktu tertentu. Juga dikenal sebagai perputaran total aset, “perputaran” dari total perputaran aset berarti satu siklus “investasi → penjualan → pemulihan”. Rumus perhitungannya adalah sebagai berikut.

TRENDING:  Cryptocurrency Murah : Cara berinvestasi dalam mata uang digital

Total perputaran aset (kali) = penjualan total aset

Ini adalah indikator seberapa efisien aset telah dikelola, tetapi kecuali ditentukan lain, ini menunjukkan berapa kali total aset telah berubah menjadi penjualan selama setahun. Dalam beberapa kasus, nilai rata-rata selama periode yang dihitung dengan rumus berikut dapat digunakan untuk menghitung total aset secara akurat.

Total aset Rata-rata selama periode = (total aset di awal periode + total aset di akhir periode) 2

Pengaruh leverage keuangan

Ada tiga efek leverage keuangan: meningkatkan ROE, menghemat pajak, dan mengurangi risiko bisnis. Masing-masing dijelaskan di bawah ini.

Tingkatkan ROE

Sebagai contoh, mari kita bandingkan kasus di mana sebuah perusahaan memiliki modal ekuitas 100 juta yen, total aset 100 juta yen ketika tidak ada pinjaman dari bank, dan 400 juta yen pinjaman dari bank, menghasilkan total aset 500 juta yen. Ayo lakukan. Saat ini, pengembalian aset bersih (ROA) adalah 10% sebelum dan sesudah pinjaman.

Leverage keuangan sebelum meminjam akan menjadi 1 kali, leverage keuangan setelah meminjam akan menjadi 5 kali, dan keuntungan akan menjadi 10 juta yen sebelum meminjam dan 50 juta yen setelah meminjam. Hasilnya, ROE adalah 10% sebelum meminjam dan 50% setelah meminjam, dan yang dapat kami katakan dari sini adalah jika Anda dapat mempertahankan ROA, Anda dapat meningkatkan pinjaman yang merupakan modal orang lain, yaitu jika Anda menggunakan leverage keuangan , Anda dapat meningkatkan ROE. …

ROE menunjukkan seberapa efisien keuntungan dibuat sehubungan dengan ekuitas pemegang saham, dan jika dievaluasi telah aktif berinvestasi dalam bisnis, itu akan memberikan kesan yang baik kepada investor. Namun, jika Anda tidak perlu menambah modal (utang) orang lain, itu dapat memberikan tekanan pada manajemen perusahaan tergantung pada target investasi, jadi penting untuk membuat keputusan manajemen yang cermat dan membuat rencana keuangan yang tepat.

Efek penghematan pajak

Efek kedua dari leverage keuangan adalah efek penghematan pajak. Ekuitas tidak menimbulkan bunga dan tidak dibebankan dalam laporan laba rugi. Namun, karena bunga diakui sebagai utang berbunga dan dicatat sebagai beban dalam laporan pajak, laba sebelum pajak dikurangi dengan mengalikan beban bunga dengan tarif pajak, dan akibatnya, jumlah pajak perusahaan, dll. menurun. Ini disebut efek penghematan pajak dari kewajiban, dan efek penghematan pajak mengurangi jumlah pajak yang harus dibayar, yang meningkatkan arus kas dan memiliki efek meningkatkan nilai perusahaan.

Sebagai contoh, mari kita bandingkan perusahaan A, yang memiliki leverage keuangan 5 kali, dan perusahaan B, yang memiliki leverage keuangan 1 kali. Kedua perusahaan A dan B memiliki total modal 500 juta yen, ROA 10%, tingkat beban bunga 3%, dan tarif pajak 30%.
Karena ROA 10%, laba operasi adalah 50 juta yen untuk perusahaan A dan perusahaan B, tetapi karena perusahaan A memiliki 400 juta yen dalam modal orang lain, beban bunga 12 juta yen, yang merupakan 3% dari itu, adalah dikeluarkan, dan laba sebelum pajak adalah Pengurangannya menjadi 38 juta yen.

Sebaliknya, untuk Perusahaan B, yang tidak memiliki modal lain, laba operasi menjadi laba sebelum pajak apa adanya, dan akibatnya, pajak, yang 30% dari itu, adalah 11,4 juta yen untuk Perusahaan A dan 15 juta yen untuk Perusahaan B. Dengan membuat leverage keuangan efektif, Perusahaan A memiliki efek penghematan pajak sebesar 3,6 juta yen.

Mengurangi risiko bisnis

Efek ketiga dari leverage keuangan adalah kemampuan untuk mengurangi risiko bisnis. Ekuitas yang diinvestasikan dalam perusahaan sebagai saham tidak memerlukan pembayaran kembali atau pembayaran bunga. Namun, alih-alih tidak memiliki pembayaran atau bunga, Anda menyerahkan saham yang merupakan milik perusahaan kepada pemegang saham. Pemegang saham mengharapkan dividen sebagai imbalan atas investasi mereka di saham, dan perusahaan menanggung risiko bisnis yang sesuai.

Dengan menggunakan leverage keuangan untuk mengumpulkan dana dan menambah modal orang lain, pemegang saham memiliki lebih sedikit kesempatan untuk terlibat dalam manajemen perusahaan dan relatif dapat mengurangi risiko bisnis.

Baca Juga: Apa Pengertian Akuntansi? Fungsi, Cara Kerja, Dan Tips Menjadi Akuntan

Keuntungan dan kerugian dari leverage keuangan

Sekarang setelah kita mengetahui posisi financial leverage, berikut akan kami jelaskan kelebihan dan kekurangannya.

kemampuan
Leverage keuangan merupakan indikator keamanan perusahaan, tetapi untuk memahaminya dengan lebih benar, penting untuk melihat leverage keuangan sambil mempertimbangkan hubungannya dengan ROE, yang sering digunakan dalam analisis perusahaan.

Salah satu keuntungan melihat financial leverage adalah melengkapi kekurangannya saat melihat ROE. ROE dihitung dengan membagi laba dengan aset bersih, jadi meskipun laba kecil, jika rasio aset bersih rendah, ROE akan tinggi. Di sisi lain, ROE juga merupakan ROA dikalikan dengan leverage keuangan, dan dengan menganalisis keduanya dalam kombinasi, dimungkinkan untuk menganalisis keuntungan dan juga melihat keamanan.

Kekurangan

Memasukkan pinjaman dari orang lain berarti peningkatan rasio utang, dan rasio kecukupan modal, yang merupakan indikator kesehatan keuangan perusahaan, rendah. Sebuah perusahaan dengan rasio kecukupan modal rendah yang menggunakan leverage keuangan untuk meningkatkan sejumlah besar modal orang lain berada pada peningkatan risiko bangkrut karena kurangnya sumber daya karena kurangnya sumber daya ketika penurunan penjualan dan margin keuntungan memburuk dengan cepat.

Jika Anda ingin membuat rencana keuangan untuk perusahaan yang menaikkan debt ratio, disarankan untuk fokus pada model bisnis jenis pendapatan saham yang dapat menghasilkan keuntungan yang berkelanjutan dan stabil. Dapat dikatakan bahwa membangun sistem yang berdampak kecil pada keuntungan karena fluktuasi ekonomi akan mengarah pada manajemen yang baik.