Pilih investasi rumah atau apartemen? Mana yang lebih menguntungkan

Pilih investasi rumah atau apartemen? Mana yang lebih menguntungkan

Lebih baik Investasi rumah atau inves apartemen? – Berinvestasi adalah salah satu cara terbaik dalam menabung untuk mempersiapkan masa depan. Saat ini, salah satu kategori investasi yang paling diminati oleh masyarakat Indonesia adalah investasi real estate.

Banyak orang tua dan anak muda cenderung membeli real estat karena mereka melihatnya sebagai investasi yang menjanjikan untuk masa depan. Namun, banyak orang bertanya apakah lebih baik membeli rumah atau apartemen untuk investasi.

Saat ini, dengan teknologi dan kehadiran Internet, siapa pun di dunia dapat berinvestasi kapan saja, di mana saja. Siapapun bisa berinvestasi dengan nilai kecil atau besar.

Baca Juga: Pilih investasi atau asuransi? Mana yang harus diprioritaskan?

Sebelum Anda memutuskan untuk membeli rumah atau apartemen untuk investasi, ada baiknya Anda mempertimbangkan beberapa hal terlebih dahulu.

Investasi Rumah atau Apartemen Yang Harus Dipertimbangkan

Membeli rumah atau apartemen untuk investasi tidak membutuhkan jumlah yang sedikit. Jadi, sebelum Anda memutuskan untuk membeli rumah atau apartemen untuk investasi Anda, pertimbangkan hal-hal berikut:

1. Dana

Salah satu hal penting yang harus diperhatikan dan matang sebelum membeli rumah atau apartemen untuk investasi adalah dana.

Pastikan pin sudah mengetahui total permintaan uang dan sumber dana untuk investasi nanti. Di sini, Pin dapat melihat total biaya yang tersedia dan apakah mereka mampu membeli rumah atau apartemen.

Pastikan Finn memilih investasi yang sesuai dengan kemampuan Anda. Jangan membeli sesuatu yang terlalu mahal tetapi Anda tidak punya uang. Jadi, sebelum membeli rumah atau apartemen untuk investasi, periksa jumlah uang yang tersedia.

2. Verifikasi Pengembang

Sebelum Anda memutuskan untuk membeli rumah atau apartemen untuk investasi, pastikan untuk berkonsultasi dengan pengembangnya. Banyak pengembang baru kini bermunculan untuk membangun properti baru.

Beberapa gagal membangun, menyebabkan kerugian bagi investor. Jadi, periksa riwayat pengembang dan pekerjaan sebelumnya untuk memastikan pengembang aman.

Baca Juga: Langkah-langkah yang tepat dalam Berinvestasi di Usia Muda

3. Perencanaan Keuangan (Laba Rugi)

Setelah memeriksa dua poin di atas, buatlah rencana keuangan untuk 10 tahun ke depan. Contoh apartemen, berapa biaya untuk mengisi dan memasang furnitur di dalamnya?

Atau, untuk sebuah rumah, berapa biaya untuk merenovasi rumah Anda sesuai dengan desain yang Anda inginkan? Jadi, ketika membeli rumah atau apartemen untuk investasi, Anda perlu memiliki rencana keuangan.

4. Pengeluaran lainnya

Saat berinvestasi, orang sering melupakan kemungkinan biaya investasi.

Misalnya, jika Pins membeli rumah dan tidak ada yang menyewakannya, itu menimbulkan biaya yang menjadi tanggung jawab pemiliknya. Ada pengeluaran untuk pengeluaran, kebersihan, kegiatan masyarakat, dll.

5. Nilai Jual

Hal lain yang Fins dapat membantu Anda memilih rumah atau apartemen untuk investasi adalah nilai jual masa depan Anda.

Perhatikan bagaimana lokasi/kawasan properti berkembang dan apakah ada potensi untuk pengembangan di masa depan. Jika ada potensi, real estate yang dibeli Finn juga akan menaikkan harga jual.

Juga, tentukan harga jika Anda berencana untuk menyewa properti. Nantinya, perhitungan ini memungkinkan investor mengetahui mana yang lebih menguntungkan. Dan ini bisa membantu Pins memutuskan untuk membeli rumah atau apartemen untuk investasi.

Baca Juga: 10 Cara Belajar Investasi Saham Untuk Pemula

6. Kepemilikan

Kepemilikan merupakan hal yang perlu Anda ketahui saat ingin membeli rumah atau apartemen untuk investasi. Pasalnya, saat Finn membeli rumah, ia mendapatkan Bukti Hak Milik (SHM) atas bangunan dan tanah yang dibelinya.

Trending:  Investasi Deposito : Pilihan yang tepat untuk generasi millennial

Sedangkan ketika membeli apartemen, Anda hanya mendapatkan hak pakai gedung selama 20 tahun.

Risiko membeli rumah atau apartemen untuk investasi

Setiap jenis investasi memiliki risiko dan keuntungannya masing-masing. Maka Finn perlu mengetahui risiko dan keuntungan membeli rumah atau apartemen untuk investasi. Dalam hal ini, kami membahas potensi risiko membeli rumah atau apartemen.

1. Terlambat untuk Membangun

Membeli rumah atau apartemen untuk investasi juga kemungkinan akan mengalami keterlambatan. Hal ini sering terjadi karena izin mendirikan bangunan atau tanah belum bebas. Jadi pengembang tidak bisa mulai membangun gedung seperti yang dijanjikan.

Dalam hal ini, pengembang mengkompensasi keterlambatan pengembangan. Namun hal ini tetap merugikan konsumen karena tidak sebanding dengan opportunity cost yang hilang.

2. Harga jual rendah

Seringkali orang mengatakan bahwa membeli real estat akan menguntungkan karena harga real estat tidak pernah turun. Namun, hal ini tidak selalu terjadi karena harga real estat turun pada tahun-tahun tertentu.

Dibandingkan dengan rumah, harga jual apartemen cenderung lebih rendah daripada rumah. Jadi, baik Anda membeli rumah atau apartemen untuk investasi, risiko kerugiannya sama saja.

3. Penundaan Sertifikat

Semua pembelian real estat akan menerima sertifikat. Namun, jika Anda membeli dua properti ini, ada risiko keterlambatan penerbitan sertifikat dari pengembang.

Untuk menerima sertifikat, Anda harus terlebih dahulu melengkapi properti dan menyelesaikan serah terima. Sebelum membeli rumah atau apartemen untuk investasi, pertimbangkan ketersediaan sertifikat.

4. Kesulitan dalam menyewa

Lokasi merupakan salah satu faktor penting saat membeli rumah atau apartemen untuk investasi. Ini karena menentukan apakah properti itu mudah untuk disewa. Ada begitu banyak real estat sehingga menjadi jauh lebih sulit untuk menyewa rumah atau apartemen.

5. KPR

Risiko terbesar saat membeli rumah atau apartemen untuk investasi melalui KPR adalah peningkatan pinjaman KPR Anda. Karena suku bunga KPR selalu naik, begitu pula nilai cicilannya. Jadi pastikan hal ini sudah dipertimbangkan dan diperhitungkan sebelumnya.

Baca Juga: 10 Cara Belajar Investasi Saham Untuk Pemula

Manfaat Investasi Rumah dan Apartemen

Ada baiknya juga untuk mengetahui risiko yang mungkin Anda alami, menghitungnya, dan kemudian mengetahui manfaat yang akan Anda dapatkan. Berikut beberapa keuntungan membeli rumah atau apartemen untuk tujuan investasi:

1. Permintaan tinggi di kota

Jika Anda memiliki real estat di kota, Anda perlu merawatnya dengan baik jika Anda membeli rumah atau apartemen untuk investasi. Hal ini karena permintaan kota untuk perumahan dan sewa apartemen cenderung meningkat dari tahun ke tahun selama ini.

Hal ini memberikan peluang bagi investor untuk menyewakan properti kepada penduduk kota. Apalagi jika lokasi propertinya strategis.

2. Sewa tinggi

Jawaban dari pertanyaan membeli rumah atau apartemen untuk investasi dari segi fast passive income adalah apartemen. Harga sewa apartemen full furnished dan furnished sangat menjanjikan karena akan terus naik setiap tahunnya.

Di sisi lain, rumah tidak semahal apartemen. Namun, harga sewa rumah juga biasanya selalu naik dan jarang turun. Meski tidak setinggi apartemen, menyewa rumah juga bisa memberikan passive income.

3. Tren kenaikan harga tanah

Harga tanah tidak selalu naik, tetapi tren saat ini bagus. Jika melihat tren beberapa tahun terakhir, harga tanah selalu naik, sehingga masa depan sangat menjanjikan.

Tapi jangan terburu-buru menjual real estat setelah Anda membelinya. Hal ini dikarenakan kenaikan harga tidak instan dan terjadi pada saat itu juga.

Trending:  10 Cara Belajar Investasi Saham Untuk Pemula

Baca Juga: Kenali Investasi Deposito : Pilihan yang tepat untuk generasi millennial

investasi rumah

Untuk mengetahui mana yang lebih baik, rumah atau apartemen, tentunya Anda perlu mengetahui kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Lantas, apa saja kelebihan dan kekurangan berinvestasi rumah yang harus Anda ketahui? Inilah jawabannya.

  • Keuntungan

keuntungan besar

Rumah sangat cocok sebagai aset investasi real estat jangka panjang karena memberikan pengembalian yang besar.

Setiap tahun, terutama di kota-kota besar, harga rumah tanah terus naik, nilainya meningkat saat dijual kembali.

Nah, secara umum, semakin sempit lahan di kawasan tersebut, maka semakin tinggi pula harga jual properti hunian ini.

Jika melihat rumah dijual di Kawasan Metropolitan Khusus (DKI) Jakarta dan sekitarnya, harganya pasti sangat mahal bukan?

Rumah tidak hanya faktor lokal, tetapi juga memiliki konsep yang unik dan unggul, seperti terletak di kota mandiri atau terintegrasi dengan infrastruktur dan aksesibilitas, membuat investasi menjadi berharga.

Misalnya Citra Raya Tangerang, Andalusia Residence, Tangerang Smart City, dll. Jika Anda sedang mencari hunian dengan konsep yang mencolok, Anda bisa memilihnya.

Ruang pribadi disediakan

Ketika kita membeli rumah, rumah tersebut sepenuhnya menjadi tanggung jawab pembeli rumah.

Berbeda dengan apartemen, dalam hal pengelolaan perumahan, pengelola biasanya tidak terlibat langsung, kecuali lingkungan sekitar.

Ini memberi pemilik rumah ruang pribadi untuk berkreasi dan menciptakan rumah yang sesuai dengan gaya pribadi mereka.

Ya, tapi sebenarnya ada beberapa rumah yang tidak bisa diutak-atik, seperti rumah di rumah cluster.

mudah untuk agunan

Keuntungan lain dari berinvestasi di rumah adalah sangat mudah untuk menggunakan properti ini sebagai jaminan.

Biasanya, lembaga perbankan menawarkan berbagai program kredit yang bisa dijadikan jaminan untuk rumah Anda.

Contoh pinjaman tersebut adalah pinjaman multiguna dan pinjaman beragun rumah (KAR) yang ditawarkan oleh beberapa bank di Indonesia.

Dana pinjaman dari pinjaman ini dapat digunakan untuk berbagai keperluan, termasuk perbaikan rumah dan sekolah.

  • kekurangan

Membangun nilai yang menurun dengan cepat

Klausa yang menyatakan bahwa nilai benda mati, termasuk rumah, harus berkurang seiring waktu.

Tidak dapat disangkal bahwa harga rumah naik, tetapi bukan sebaliknya, tetapi nilai bangunan turun.

Oleh karena itu, penting untuk melakukan perawatan pada renovasi untuk memastikan nilai dan kualitas bangunan tetap terjaga.

Jika kualitas bangunan tetap terjaga, harga sewa atau jual bisa lebih tinggi, bukan?

Dana renovasi harus disiapkan.

Merawat rumah sangat berbeda dengan merawat apartemen. Sekarang bedanya Anda harus menyiapkan dana pribadi untuk berobat.

Selain persiapan dan pemeliharaan, pemilik sepenuhnya bertanggung jawab atas segala kerusakan bangunan.

Sedangkan pengelolaan apartemen menjadi tanggung jawab pemilik dan pengelola gedung.

Jika ada kerusakan pada unit apartemen, pengelola gedung harus siap membantu perbaikan.

sewa murah

Dibandingkan dengan harga sewa apartemen, sewa rumah biasanya lebih murah.

Berbagai aspek seperti luas bangunan, luas tanah, dan faktor pendukung lainnya dapat menentukan harga sewa rumah.

Namun, rumah biasanya disewa untuk jangka waktu yang lama, mulai dari satu hingga dua tahun.

Selain harga sewa yang murah, penyewa apartemen akhir-akhir ini semakin meningkat, terutama di kalangan anak muda di kota-kota besar.

Baca Juga: Cryptocurrency Murah : Cara berinvestasi dalam mata uang digital

investasi apartemen

Sekarang Anda tahu apa pro dan kontra dari berinvestasi di rumah. Cukup menarik bukan?

Selanjutnya, mari kita lihat pro dan kontra berinvestasi di apartemen. Apakah peluangnya lebih baik?

  • Keuntungan

Pengembang menyediakan fasilitas yang lengkap

Ini bukan apartemen kecuali pengembang memiliki fasilitas in-house.

Trending:  Langkah-langkah yang tepat dalam Berinvestasi di Usia Muda

Misalnya, apartemen The Elements atau Southgate yang ditawarkan Sinarmas Land.

Kedua apartemen ini dilengkapi dengan fasilitas premium untuk memuaskan penghuninya.

Jika apartemen memiliki fasilitas interior yang sempurna, nilai apartemen pasti akan meningkat.

biasanya berlokasi strategis

Apartemen adalah properti residensial yang dikembangkan di kawasan dengan lahan terbatas, biasanya kawasan perkotaan.

Jadi lokasi pembangunan apartemen biasanya sangat strategis, dekat dengan pusat bisnis, pusat perbelanjaan, dll.

Secara umum, apartemen yang dekat dengan fasilitas umum di perkotaan dalam kondisi baik. Ya, karena target pasar apartemen adalah masyarakat perkotaan.

Selain memudahkan aktivitas sehari-hari, keunggulan yang satu ini dengan cepat menaikkan harga jual apartemen.

Beberapa apartemen sekarang mudah diakses oleh orang-orang dengan mobilitas terbatas. Misalnya LRT Kota Tebet, LRT Kota Sentul, dan properti sejenis lainnya.

Nilai investasi apartemen yang terhubung langsung dengan berbagai sarana transportasi pasti lebih tinggi dan unggul.

Ini bisa menjadi pilihan bagi mereka yang ingin berinvestasi di rumah vertikal.

harga sewa dan jual tinggi

Banyak penyewa real estate melihat apartemen daripada tanah karena apartemen dianggap lebih pribadi.

Sehingga tidak butuh waktu lama untuk memasarkan bisnis sewa apartemen Anda.

Selain itu, harga sewa dan jual apartemen lebih tinggi daripada rumah, terutama jika disewakan kepada orang asing.

Apartemen juga bisa menjadi sumber pendapatan pasif yang menjanjikan karena bisa disewa dengan sistem yang lebih fleksibel.

  • kekurangan

Tidak leluasa

Ketika Anda membeli rumah, Anda bertanggung jawab atas semua tanah, bangunan, dan isinya.

Jadi Anda memiliki lebih banyak kebebasan untuk membuat rumah Anda seperti yang Anda inginkan.

Pada titik ini, apartemen berbeda dari rumah. Hal ini karena ada pengelola gedung yang juga bertanggung jawab atas unit-unit hunian.

Selain itu, karena fasilitas apartemen yang disediakan bersifat publik, Anda tidak memiliki kendali penuh atas fasilitas tersebut.

Anda harus tinggal di apartemen.

Ya itu betul. Anda tidak bertanggung jawab penuh atas kerusakan fungsional pada unit atau lingkungan apartemen.

Di sini pengelola gedung juga harus menyediakan tukang untuk mengatasi kerusakan dan melakukan perbaikan.

Namun, ini tidak gratis, karena Anda harus membayar biaya hidup di apartemen, termasuk sinking fund, biaya apartemen, dan pengeluaran lainnya.

Oleh karena itu, Anda perlu menyediakan dana untuk membayar biaya ini, dan biasanya akan ditarik setiap bulan.

Tidak dapat menambah luas bangunan

Ketika Anda membeli rumah built, Anda bisa mengembangkannya menjadi rumah yang tumbuh secara vertikal atau horizontal.

Sebaiknya tingkatkan hunian sebanyak yang Anda inginkan, selama ada biayanya.

Namun, tidak seperti apartemen, memiliki anggaran yang lebih besar tidak meningkatkan jejak Anda.

Jadi suka atau tidak, Anda harus betah dalam satu unit dengan ruang yang sama.

Itulah kelebihan dan kekurangan berinvestasi rumah dan apartemen yang perlu Anda ketahui.

Apa kesimpulan Anda berdasarkan penjelasan di atas? Lebih baik berinvestasi di rumah atau apartemen?

Jadi, jika Anda masih bingung membeli rumah atau apartemen untuk investasi, rekomendasi kami adalah Rumah. Pasalnya, harga jualnya berpotensi lebih tinggi dan meningkat setiap tahunnya. Namun, jika Anda mencari investasi jangka pendek, apartemen lebih cocok.

Semoga ulasan ini bermanfaat dan membantu Anda untuk memutuskan dalam berinvestasi apakah investasi rumah atau apartemen.

Originally posted 2022-03-03 09:35:42.

Check Also

Cara Jual Rumah Secara Cepat dan Paling Ampuh, Simak Tips nya

Cara Jual Rumah Secara Cepat dan Paling Ampuh, Simak Tips nya

Cara jual rumah secara cepat ini akan sangat berguna bagi kamu yang sedang berjuang untuk …